Orang Tua Dan Keldai

Hari itu, orang tua dan seorang anaknya berhajat untuk menjual
keldai mereka. Mereka berdua pun berjalan melalui dua buah kampung
untuk sampai ke pasar:
Keldai itu dituntun oleh orang tua itu. Anak lelakinya berjalan di
belakang.
Mereka melalui kampung pertama. Ramai orang yang lalu-lalang di
jalan menujuke pasar. Orang tua yang peramah itu memberi salam
orang yang lalu-lalang. Setelah orang tua, keldai dan anak
lelakinya itu berlalu, terdengar mereka mengata orang tua itu,
“Bodoh betul orang tua itu, ada keldai dituntun sahaja. Keldai kan
untuk tunggangan bukan untuk perhiasa.”
Orang tua itu terdengar kata-kata itu lalu dia menunggang keldai
tersebut. Anaknya pula yang menuntut keldai. Tak lama kemudian
terdengar orang yang lalu-lalang berkata, “Ayah yang tak ada kasih
sayang. Adalah patut, dia senang-senang naik keldai, anaknya
berjalan kaki.”
Orang tua itu pun turun dari keldai. Anak lelakinya pula menunggan
keldai . orang tua itu pula menuntut keldai. Mereka sudah hampir
sampai ke kampung kedua.
Tidak lama kemudian terdengar kata-kata, “Lihatlah anak yang
derhaka. Dia bersenang-senangduduk diatas keldai, ayahnya pula
berjalan.” Mendengar kata-kata itu, orang tua tadi pun menunggangi
keldai.
Sampai di kampung kedua, terdengarlah kaya-kata, “Tengoklah
orang-orang yang tidak ada akal. Adakah patut keldai yang lemah
ditunggang oleh dua orang? Orang tua dan anaknya itu pun turun dari
keldai.
Mereka perpandangan antara satu sama lain dan kemudian memikul
keldai itu. Ramai orang yang gelak dan tersenyum-senyum melihat
perbuatan dua beranak itu. “Apa dah jadi? Sepatutnya orang
menunggan keldai, ini dah terbalik, keldai pula mununggang orang.
Ha! Ha! Ha!” mereka mentertawakan orang tua dan anaknya itu.
Sepanjang perjalanan di kampung kedua, orang tua dan anak-snaknya
itu menjadi bahan ketawa.
Orang tua dan anaknya itu kemudian meletakan keldai lalu
menuntunnya semula. Tak lama kemudian terdengar kata-kata, “Bodoh
betul orang tua itu. Ada keldai dituntun saja. Keldai untuk
tunggangan bukan untuk perhiasan…”
Apa pengajaran yang kita perolehi?:

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s